News

Semua tentang Persebaya dan Sepakbola Eropa

Anniversary Game Bakal Jadi Ajang Reuni Para Legenda Persebaya

13 Juni 2017
  • Anniversary Game Bakal Jadi Ajang Reuni Para Legenda Persebaya

Menu Anniversary Game Sabtu mendatang (17/6) tidak hanya diisi pertandingan antara Persebaya Surabaya kontra Persik Kediri. Beberapa jam sebelumnya, terdapat agenda lain yang bertajuk Persebaya Legends Game.

Sesuai namanya, laga tersebut akan mempertemukan para mantan penggawa Green Force –julukan Persebaya. Yakni, pemain yang pernah mengenakan kostum hijau di era 70-an hingga 90-an. Nama-nama seperti Subodro, Budi Johannis, Ferril Raymond Hattu, Maura Hally, Yusuf Ekodono, dan Bejo Sugiantoro dipastikan hadir.

Total, ada 50 mantan pemain yang akan memeriahkan ultah Persebaya ke-90 itu. Mereka akan bertanding dalam pertandingan berformat 2 x 35 menit. Dari jumlah personel yang hadir akan dibagi menjadi dua tim.

’’Momen berkumpul seperti ini sangat jarang terjadi. Apalagi, kami terlibat langsung di ulang tahun Persebaya,’’ kata Subodro, salah seorang personel Persebaya era 70-an, kepada Jawa Pos.

Pernyataan serupa dilontarkan Maura Hally. Gelandang yang menjadi bagian skuad Persebaya kala kampiun Perserikatan pada 1988 itu tak sabar tampil dalam laga reuni tersebut. Menurut dia, acara yang digelar di Stadion Gelora Bung Tomo itu bisa menjadi ajang nostalgia dengan masa kejayaan. Selain, tentu saja, untuk mempererat silaturahmi antar pemain dan Bonek.

’’Memang, suasananya sudah berbeda. Dulu kami bermain saat Stadion Gelora 10 November masih bisa dipakai,’’ kata Hally. ’’Namun, sensasinya tetap tidak berubah. Jujur, kami juga rindu pada atmosfer pertandingan dengan dukungan penuh dari Bonek,’’ sambung pria yang kini menjadi pelatih PS Kota Pahlawan itu.

Hally menolak asumsi status mantan akan membuat permainannya tak enak untuk ditonton. ’’Soalnya, kami masih sering berkumpul dan latihan rutin,’’ ujarnya.

Yang paling menarik perhatian tentu adalah Bejo Sugiantoro. Sebab, dia harus bisa membagi waktu. Di satu sisi, dia ingin bernostalgia dengan mantan klubnya. Namun, di sisi lain, dia harus menyiapkan pasukannya untuk menghadapi Persebaya.

’’Pertama, saya ucapkan selamat ulang tahun bagi Persebaya. Akan saya usahakan untuk bisa hadir lebih awal sehingga bisa ikut ambil bagian di ekshibisi legenda. Bagaimanapun, saya juga lahir dan besar di sini (Persebaya),’’ kata Bejo. ’’Tapi, saat masuk Persebaya vs Persik, saya harus profesional. Ini juga masuk dalam kerangka kedua tim untuk mempersiapkan pertandingan kompetisi pasca-break,’’ ucap ayah bek Persebaya Rachmat Irianto itu. (io/c17/bas)

Souce : JawaPos